3 Cara Mengukur Obesitas, Mana yang Terbaik?

by joe han
0 comment

KOMPAS.com – Kegemukan atau obesitas adalah penyakit kronis multisebab yang bisa mengurangi kualitas hidup para penderitanya. Tak hanya itu, obesitas juga dapat memicu beragam penyakit berbahaya, seperti diabetes mellitus, penyakit jantung, stroke, hingga kanker. Oleh sebab itu, kondisi obesitas tak layak disepelekan.

Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk mencegah atau mengantisipasi obesitas adalah dengan megetahui status gizi masing-masing apakah masuk dalam kategori sehat atau sudah kegemukan. Ahli gizi RS Indriati Solo Baru, Rista Yulianti Mataputun, SGz, menuturkan ada sejumlah cara mengukur obesitas yang bisa dilakukan. Berikut beberapa pilihannya:

1. Indeks massa tubuh (IMT) atau body mass index (BMI)

Rista mengatakan, IMT adalah indikator umum yang kerap digunakan untuk mengklasifikasikan berat badan ideal. Melalui metode penghitungan IMT, seseorang dapat memperoleh informasi dasar tentang berat badan ideal dan tidak ideal. “Angka yang muncul dari hasil penghitungan IMT bisa dijadikan tanda peringatan untuk menghindari bahaya penyakit akibat obesitas,” kata Rista saat diwawancara Kompas.com, Sabtu (19/9/2020).

Berikut rumus mengihitung IMT:

IMT = berat badan dalam satuan kg/(tinggi badan dalam satuan meter)²

Klasifikasi IMT menurut Permenkes RI No. 41 tahun 2014 tentang Peroman Gizi Seimbang, yakni sebagai berikut:

BB kurang: <18,5

Normal: 18,5 – 25

Gemuk (overweight): >25-27

Obesitas: >27

Sedangkan, klasifikasi IMT berdasarkan Asia Pasifik (2000) adalah:

BB kurang: < 18,5 (risiko penyakit rendah)

Normal: 18,5 – 22,9 (risiko penyakit rara-rata)

BB lebih: >23 (risiko penyakit meningkat)

Pre-obese: 23-24,9 (risiko penyakit meningkat)

Obese derajat 1: 25-29,9 (risiko penyakit sedang)

Obese derajat 2 : > 30 (risiko penyakit berat)

Jadi, misalnya seseorang memiliki berat badan76 kilogram dan tinggi badan 158 sentimeter, besar IMT-nya adalah 76 dibagi (1,58×1,58)= 30,4. Karena memiliki IMT lebih dari 30, orang tersebut dapat dikatakan sudah mengalami obesitas.

2. Menggunakan rumus Broca

Menghitung berat badan ideal berdasarkan jenis kelamin dengan menggunakan rumus Broca bukanlah hal yang baru. Cara menggunakan rumus yang ditemukan oleh Pierre Paul Broca ini pun terbilang mudah.

  • Jika berusia ≥ 40 tahun, rumus yang dipakai, yakni: Berat badan normal= (tinggi badan dalam satuan cm – 100) Jadi, misalnya Anda memiliki tinggi badan 160 cm, maka berat badan yang ideal untuk Anda sesuai dengan rumus Broca adalah 60 – 9 = 51 kg. Sementara,
  • jika berusia < 40 tahun, rumus yang digunakan, yakni: Berat badan normal= (tinggi badan dalam satuan cm – 100) – 10 persen (tinggi badan dalam satuan cm – 100) Contohnya, jika Anda memiliki tinggi badan 170 cm, maka berat badan normal untuk Anda sesuai dengan rumus Broca adalah 70 – 7 = 63 kg.

3. Rasio lingkar pinggang (waist) dan panggul (hip)

Menghitung rasio lingkar pinggang dan pinggul dapat dilakukan untuk menentukan tingkat obesitas. Caranya, dengan mengukur terlebih dahulu lingkar pinggang (cm) dan lingkar panggul (cm). Nilai yang didapat tersebut kemudian dimasukkan ke dalam rumus berikut: W/H ratio:

lingkar pinggang/lingkar pinggul W/H ratio pria:

  • >1,0: Risiko penyakit berat
  • 0,9-1,0: risiko penyakit sedang
  • <0,9: risiko penyakit rendah

W/H ratio wanita:

  • >0,85: Risiko penyakit berat
  • 0,8-0,85: risiko penyakit sedang
  • <0,8: risiko penyakit rendah

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sendiri menyatakan ukuran rasio pinggang dan panggul yang sehat tidak melebihi 0,85 untuk wanita dan maksimal 0,9 untuk pria. Lebih dari angka tersebut, maka seseorang bisa dikategorikan mengalami obesitas.

Menurut protokol pengumpulan data WHO, lingkar pinggang harus diukur di titik tengah antara margin bawah tulang rusuk terakhir yang teraba dan bagian atas puncak iliaka dengan memakai pita meteran.

Sedangkan lingkar pinggul harus diukur di sekitar bagian terlebar dari bokong dengan pita sejajar dengan lantai. secara praktis, bagaimanapun, pinggang lebih mudah diukur hanya pada lingkar terkecil dari pinggang asli, biasanya tepat di atas pusar, dan lingkar pinggul juga dapat diukur pada bagian terlebar dari bokong atau pinggul.

Selain itu, jika pinggang lebih cembung, seperti pada kasus kehamilan, tipe tubuh berbeda, dan obesitas, pinggang dapat diukur pada ketinggian horizontal 1 inci di atas pusar. Lalu,mana yang terbaik di antara 3 cara mengukur obesitas di atas?

Rista berpendapat, hal paling tepat untuk menentukan tingkat obesitas adalah dengan menghitung rasio pinggang dan panggul karena lebih berfokus pada pengukuran lemak perut. Lemak perut terdapat di area sistem endokrin yang mengeluarkan hormon dan bahan kimia terkait perkembangan berbagai penyakit.

You may also like

Leave a Comment