Bumi Kehilangan 28 Triliun Ton Es dalam 23 Tahun, Ini Dampaknya

by joe han
0 comment

KOMPAS.com – Para ilmuwan dari universitas Leeds, Edinburgh, dan College London menganalisis survei satelit gletser, pegunungan, dan lapisan es di seluruh dunia antara 1994-2017 untuk mengidentifikasi dampak pemanasan global. Dalam ulasan yang diterbitkan di jurnal Cryosphere Discussions, tim menemukan hilangnya es dalam jumlah fantastis yakni sekitar 28 triliun ton es dala 23 tahun. Mereka mengatakan, mencairnya gletser dan lapisan es dapat menyebabkan permukaan laut naik secara dramatis, kemungkinan mencapai satu meter pada akhir abad ini.

“Sebagai gambaran, setiap satu sentimeter kenaikan permukaan laut berarti sekitar sat juta orang akan terusir dari tanah mereka yang rendah,” kata Profesor Andy Shepherd, direktur Pusat Pengamatan dan Pemodelan Kutub Universitas Leeds dilansir The Guardian, Minggu (23/8/2020). Hilangnya es secara dramatis dapat menimbulkan konsekuensi parah lainnya, termasuk gangguan besar pada keadaan perairan Arktik dan Antartika. Selain itu, hilangnya es juga dapat mengurangi kemampuan planet memantulkan radiasi matahari kembali ke luar angkasa. Penemuan ini cocok dengan prediksi skenario kasus terburuk yang dilakukan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB (IPCC) dan telah dikonfirmasi para ilmuwan.

“Dulu para peneliti mempelajari area seperti Antartika dan Greenland, tempat es mencair. Tapi ini pertama kalinya ada tim yang melihat hilangnya keseluruhan es di seluruh planet,” kata Stepherd. “Apa yang kami temukan sangat mengejutkan.” Dalam laporannya, tim peneliti mencatat ada sedikit keraguan bahwa hilangnya sebagian besar es di bumi adalah akibat langsung dari pemanasan global. Penemuan ini muncul seminggu setelah para peneliti di Ohio State University menemukan bahwa lapisan es Greenland di ujung tanduk.

Dilansir Science Alert, Senin (24/8/2020), menurut para peneliti, hujan salju yang mengisi kembali gletser setiap tahunnya tidak dapat lagi mengimbangi laju pencairan es. Ini berarti Greenland akan terus kehilangan es bahkan jika suhu global berhenti naik. Lapisan es Greenland adalah area es terbesar kedua di dunia. “Apa yang kami temukan adalah bahwa es yang mengalir ke laut jauh melebihi salju yang menumpuk di permukaan lapisan es,” kata Michalea King, penulis utama dan peneliti di Pusat Penelitian Iklim dan Kutub Byrd Universitas Negeri Ohio dalam siaran pers. Menurut studi NASA, 2010-2019 adalah dekade terpanas yang pernah tercatat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Bumi Kehilangan 28 Triliun Ton Es dalam 23 Tahun, Ini Dampaknya”, Klik untuk baca: https://www.kompas.com/sains/read/2020/08/24/120400023/bumi-kehilangan-28-triliun-ton-es-dalam-23-tahun-ini-dampaknya?page=all#page2.
Penulis : Gloria Setyvani Putri
Editor : Gloria Setyvani Putri

You may also like

Leave a Comment