Kenali Jenis Diet yang Tepat untuk Menurunkan Berat Badan

by joe han
0 comment

KOMPAS.com – Kegemukan atau obesitas adalah masalah kesehatan yang patut diantisipasi dan diwaspadai.

Kegemukan termasuk penyakit kronis multisebab yang ditandai dengan adanya akumulasi jaringan lemak tubuh yang berlebihan.

Kondisi ini merupakan akibat ketidakseimbangan antara masukan dan pengeluaran energi.

Penyebab obesitas meliputi faktor:

  • Keturunan
  • Gaya hidup dengan penggunaan peralatan yang serba otomatis
  • Kurang gerak atau olahraga
  • Konsumsi makanan yang tinggi kalori dan lemak
  • Faktor psiko-sosial, seperti kebiasaan makan berlebihan

Cara menilai kegemukan Ahli gizi RS Indriati Solo Baru, Rista Yulianti Mataputun, SGz, menjelaskan ada beberapa cara yang digunakan untuk menilai kegemukan pada seseorang. Berikut ini pilihannya:

1. Penampakan bentuk tubuh secara umum

2. Menggunakan rumus Broca

Jika berusia ≥ 40 tahun: berat badan normal = (tinggi badan dalam cm – 100)

Jika berusia < 40 tahun: berat badan normal = (tinggi badan dalam cm – 100) – 10 persen (tinggi badan dalam cm– 100)

3. Penentuan indeks massa tubuh (IMT)

IMT = berat badan dalam kg/(tinggi badan dalam meter)²

Klasifikasi IMT menurut Permenkes RI No. 41 tahun 2014 tentang Peroman Gizi Seimbang, yakni:

BB kurang: < 18,5 Normal: 18,5 – 25

Gemuk (overweight): > 25-27

Obesitas: > 27

Cara diet yang tepat untuk mengatasi kegemukan

Rista menyampaikan, penanganan terhadap obesitas pada prinsipnya selalu ditujukan pada penyebabnya. Namun secara garis besar, menuru dia, penyebab obesitas adalah ketidakseimbangan antara energi yang masuk dengan energi yang keluar. Tahap penanganannya dapat dilakukan dalam tiga tahap utama, yaitu terapi diet dan olahraga, terapi obat-obatan, dan operasi.

Dalam pelaksanaan tahap terapi diet, Rista menyebut, yang dianjurkan adalah diet rendah kalori yang mengandung gizi lengkap dan seimbang.

Maksudnya, diet dengan kandungan kalori rendah, tapi tetap mengandung gizi lengkap yang dibutuhkan oleh tubuh, seperti karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral, dan serat yang jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing individu.

Jadi, diet tanpa mengkonsumsi karbohidrat atau lemak, menurut dia, bukan merupakan diet yang tepat untuk penurunan berat badan. Demikian juga diet yang mengkonsumsi sayuran saja, tanpa bahan makanan lainnya.

Rista membeberkan, sedikitnya ada tiga jenis terapi diet yang sering diberikan pada penderita obesitas, yakni:

  1. Diet rendah kalori
  2. Diet sangat rendah kalori atau diet yang hanya mengandung 400 – 800 kalori (harus di bawah pengawasan dokter atau ahli gizi yang ketat)
  3. Diet populer, seperti diet rendah karbohidrat dan diet sangat rendah kandungan lemak

“Dari ketiga jenis diet tersebut yang paling dianjurkan untuk dilakukan dalam rangka menurunkan berat badan atau mengatasi obesitas adalah diet rendah kalori,” pendapat Rista saat diwawancarai Kompas.com, Sabtu (19/9/2020).

Namun, diet ini tetap harus dirancang secara individual. Artinya, antara satu orang dengan orang lainnya tidak pasti sama aturan mainnya.

Diharapkan dengan memberikan defisit diet sebanyak 500 kalori dalam diet rendah kalori ini, akan terjadi penurunan berat badan sebanyak 2—4 kg dalam sebulan. Maka dari itu, rancanglah program penurunan berat badan dengan diet yang tepat dan konsultasikan dahulu dengan dokter atau ahli gizi.

Dia menjelaskan, secara umum, dalam pemberian jenis diet tersebut, ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan, seperti:

  • Bahan makanan yang digunakan harus tetap bervariasi sesuai bahan makanan yang tersedia di daerah masing-masing
  • Besarnya porsi makanan disesuaikan dengan waktu makan, misalnya untuk sarapan 20 persen
  • dari kalori total, snack 5 persen dari kalori total, makan siang 40 persen dari kalori total, snack 5 persen dari kalori total, dan makan malam 30 persen dari kalori total
  • Makan utama sebanyak tiga kali harus selalu dipenuhi, yang boleh dilewatkan hanyalah snack
  • Komposisi zat gizi dalam setiap waktu makan sebaiknya memenuhi 55—60 persen karbohidrat, lemak 20—25 persen, serta protein 12—15 persen

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Kenali Jenis Diet yang Tepat untuk Menurunkan Berat Badan”, Klik untuk baca: https://health.kompas.com/read/2020/09/19/120200068/kenali-jenis-diet-yang-tepat-untuk-menurunkan-berat-badan?page=all#page2.
Penulis : Irawan Sapto Adhi
Editor : Irawan Sapto Adhi

You may also like

Leave a Comment