Stroke Ringan Bisa Sembuh Total, Tapi Kenapa Tak Boleh Diabaikan?

by joe han
0 comment

KOMPAS.com – Stroke ringan dalam dunia medis dikenal sebagai mini stroke atau Transient Ischemic Attack (TIA). Melansir Better Health, stroke ringan disebabkan penyumbatan sementara pembuluh darah arteri di otak. Pembuluh darah arteri di leher bertugas memasok darah ke kepala. Arteri ini memiliki banyak cabang pembuluh darah yang mengarah ke otak. Begitu salah satu pembuluh darah tersebut tersumbat sementara oleh pembekuan darah atau serpihan lemak, gejala stroke ringan bisa muncul.

Selain itu, penyebab stroke ringan lainnya bisa karena pendarahan atau pembuluh darah kecil di dalam otak pecah.

Gejala stroke ringan

Melansir Medicine Net, beberapa tanda dan gejala stroke ringan di antaranya:

  • Salah satu bagian tubuh seperti lengan atau kaki lemah atau mati rasa
  • Susah bicara
  • Pusing
  • Pandangan kabur atau tak jelas
  • Kesemutan
  • Tidak peka bau dan rasa
  • Bingung
  • Kehilangan keseimbangan
  • Pingsan atau hilang kesadaran

Berapa lama stroke ringan bisa sembuh?

Beberapa gejala stroke ringan tersebut biasanya berlangsung dalam waktu singkat. Penderita stroke ringan bisa merasa sembuh dalam waktu satu sampai lima menit. Tak jarang penderita tak lagi merasakan gejala penyakitnya atau merasa sembuh total tak sampai 24 jam. Namun, penderita stroke ringan tetap perlu mendapatkan perawatan medis. Pasalnya, stroke ringan juga termasuk keadaan darurat medis. Ketika dilakukan pemeriksaan, dokter tak jarang merekomendasikan penderita stroke ringan agar dirawat inap di rumah sakit untuk dipantau, dites, diberi obat, atau diberi tindakan pembedahan.

Stroke ringan tanda awal penyakit stroke

Kendati penderita merasakan stroke ringan bisa sembuh dalam waktu relatif singkat, namun jangan sekali-kali menganggap enteng penyakit ini. Seringkali gejala penyakitnya sudah hilang ketika penderita diperiksa dokter. Namun, penting bagi penderita melaporkan detail gejala stroke yang sudah dialami. Menurut American Stroke Association (ASA), stroke ringan adalah tanda serangan stroke. Berdasarkan data (ASA), sebanyak 7-40 persen penderita stroke telah merasakan serangan stroke ringan sebelum mengalami serangan stroke pertama. Selain itu, sepertiga penderita stroke ringan dilaporkan terserang stroke selang setahun setelah serangan stroke ringan. Pastikan penderita stroke ringan mendapatkan pertolongan medis segera setelah serangan. Evaluasi yang cepat dan identifikasi stroke yang cepat dapat mencegah serangan stroke di kemudian hari.

Cara mencegah stroke ringan

Menurut Mayo Clinic, terdapat beberapa orang yang rentan terserang stroke, di antaranya: Punya riwayat keluarga yang menderita stroke, usia di atas 55 tahun, punya riwayat penyakit anemia sel sabit. Mengetahui faktor risiko stroke dan menjalankan gaya hidup sehat adalah cara terbaik untuk mencegah stroke ringan.

Selain lakukan pemeriksaan kesehatan rutin secara berkala dan lakukan kebiasaan:

  • Setop merokok
  • Batasi kolesterol Konsumsi lemak sehat
  • Makan banyak buah dan sayur Jaga berat badan tetap ideal
  • Hindari alkohol dan obat terlarang
  • Kontrol gula darah
  • Rutin berolahraga

Dengan menjalankan langkah hidup sehat di atas, stroke ringan bisa dicegah sekaligus kesehatan secara keseluruhan bisa terjaga.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Stroke Ringan Bisa Sembuh Total, Tapi Kenapa Tak Boleh Diabaikan?”, Klik untuk baca: https://health.kompas.com/read/2020/08/02/193600668/stroke-ringan-bisa-sembuh-total-tapi-kenapa-tak-boleh-diabaikan-?page=all#page2.
Penulis : Mahardini Nur Afifah
Editor : Mahardini Nur Afifah

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

You may also like

Leave a Comment